Ilmu Untuk Sehat

HEALTH

Bagaimana menghadapi polusi dalam ruangan?

Cooking vegetables in a fine dining restaurant.

Bahkan bagi mereka yang terjebak di rumah selama pandemi, karantina dapat menimbulkan bahaya bagi kesehatan. Tapi itu tidak semuanya mengerikan!

Orang-orang gelisah. Jujur, siapa yang bisa menyalahkan mereka? Sudah setahun sejak COVID-19 memaksa banyak dari kita untuk mengisolasi diri di rumah. Ini untuk tujuan yang baik; upaya kolektif kita telah membantu membatasi penyebaran virus. Namun pencapaian ini bukan tanpa pengorbanan. Menghabiskan waktu selama ini di rumah tentu saja berdampak buruk pada kesehatan mental kita, dan karena adanya polusi udara dalam ruangan, kemungkinan besar juga berdampak besar pada kesehatan fisik kita.

Hampir setiap hari, udara di rumah kita tampak sederhana—kecuali Anda baru saja memasak makan malam, itu sesuai dengan ungkapan “tidak terlihat, tidak terpikirkan.” Namun menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA), udara ini sebenarnya bisa sama tercemarnya dengan udara yang kita hirup di luar. Kadang-kadang ini bisa terjadi karena polutan luar ruangan berhasil menyelinap masuk ke rumah kita, tetapi peneliti Christopher Long dan Peter Valberg menunjukkan bahwa lebih sering polusi sebenarnya dihasilkan di dalam ruangan. Misalnya, konsentrasi gas dan partikel yang tinggi dilepaskan ke udara setiap kali kita memasak dan membersihkan—dua aktivitas yang lebih sering kita lakukan sebagai akibat dari pandemi.

Faktanya, Long dan Valberg menjelaskan bahwa orang sering kali terpapar kualitas udara yang lebih buruk saat berdiri di depan kompor daripada saat berjalan di luar. Itu karena metode memasak suhu tinggi (seperti menumis dan menggoreng makanan) semuanya memancarkan konsentrasi tinggi dari partikel halus dan sangat halus. Partikel kecil ini cukup kecil untuk masuk jauh ke dalam paru-paru kita dan mengiritasi jaringan di sekitarnya. Bahkan paparan jangka pendek “secara kausal terkait dengan peningkatan risiko kematian dini dan efek kesehatan kardiovaskular.”

Selain itu, produk pembersih dapat mengeluarkan berbagai macam gas yang mudah menguap. Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah salah satu dari senyawa ini dapat menyebabkan efek buruk sendiri, kami tahu mereka dapat dengan mudah mengalami reaksi kimia dan menghasilkan lebih banyak partikel dalam ruangan, atau bahkan membentuk gas beracun seperti formaldehida, yang diketahui merupakan karsinogen.

Ini semua terdengar buruk, terutama karena banyak dari kita masih berlindung di rumah sambil menunggu vaksin tersedia lebih luas. Sementara itu, bagaimanapun, Long dan Valberg menjelaskan bahwa badan pengatur, seperti EPA, telah menyediakan tiga strategi dasar yang dapat digunakan untuk mengurangi konsentrasi polutan udara dalam ruangan. Pertama: kontrol sumber. Meskipun kebanyakan dari kita tidak dapat menghindari memasak, EPA memiliki daftar produk pembersih yang dianggap lebih aman bagi kita dan lingkungan. Selanjutnya, perbaiki ventilasi dengan membuka jendela atau menyalakan kipas angin dapur untuk membantu mencegah penumpukan polutan di rumah Anda. Terakhir, pertimbangkan untuk berinvestasi dalam pembersih udara portabel atau memasang filter di sistem AC sentral. Meskipun tidak realistis untuk mengupayakan lingkungan yang benar-benar bebas polusi, mengikuti tiga langkah ini tentu dapat membatasi jumlah polusi yang kita biarkan berlama-lama di rumah kita.

ARTIKEL ASLI: https://daily.jstor.org/what-to-do-about-indoor-air-pollution/
OLEH: Krystal Vasquez

Leave a Reply