Ilmu Untuk Sehat

HEALTH

Bagaimana tiga wanita memimpin perang melawan batuk rejan

Karena batuk rejan membunuh ribuan anak setiap tahun, tiga petugas kesehatan masyarakat sangat terlibat dalam produksi dan distribusi vaksin.

Seabad yang lalu, pertusis, yang lebih dikenal sebagai batuk rejan, menyerang sekitar 100.000 anak setiap tahun di Amerika Serikat. Itu membunuh sekitar 6.000 setiap tahun selama 1920-an. Penyakit bakteri, lebih mematikan daripada momok masa kanak-kanak yang pernah umum terjadi, termasuk difteri, demam berdarah, campak, dan tuberkulosis. Sejarawan Carolyn G. Shapiro-Shapin menjelaskan bagaimana vaksin untuk pertusis dikembangkan dan diuji di Grand Rapids, Michigan, kota yang mengalami wabah dahsyat pada tahun 1932, oleh para profesional kesehatan masyarakat yang bekerja dalam kemitraan dengan masyarakat. Pemimpin dari upaya ini adalah wanita.

Dalam “masa ekonomi yang sulit” dari Depresi Hebat, Shapiro-Shapin menulis, Pearl Kendrick dan Grace Eldering “memotivasi komunitas Grand Rapids yang sadar kesehatan tidak hanya untuk mengadopsi vaksin yang masih ada, tetapi juga untuk secara aktif mensponsori dan berpartisipasi dalam penelitian kesehatan masyarakat yang inovatif . ”

Kendrick dan Eldering adalah penerima manfaat dari perluasan pendidikan ilmiah Era Progresif untuk perempuan dan pekerjaan kesehatan masyarakat institusional. (Keduanya memperoleh gelar doktor setelah mereka mengerjakan vaksin pertusis.) Kendrick ditugaskan di Laboratorium Negara Bagian Western Michigan Branch pada tahun 1926. Dia mempekerjakan Grace Eldering pada tahun 1932. Eldering mengambil alih pimpinan dari Kendrick pada tahun 1951.

Kendrick juga mempekerjakan Loney Clinton Gordon, yang dilatih sebagai ahli diet, untuk membiakkan strain pertusis dengan virulensi yang cukup untuk membuat vaksin. Yang dia lakukan. Sebelum dipekerjakan oleh Laboratorium Negara, Gordon tidak dapat menemukan posisi sebagai ahli gizi: Dia diberi tahu bahwa orang kulit putih tidak akan mengikuti saran diet dari wanita kulit hitam.

Michigan adalah salah satu dari sedikit negara bagian dengan program kesehatan masyarakat yang kuat sebelum Perang Dunia II. Itu memiliki manfaat nyata: Departemen Kesehatan Michigan “sangat berhasil dalam menurunkan tingkat kematian di negara bagian itu dari tahun 1920 hingga 1940”. Shapiro-Shapin mengaitkannya dengan “desentralisasi perawatan; meningkatkan pendidikan dan jangkauan; mengadopsi, menggabungkan, dan memperluas prioritas dan program federal ke dalam saluran negara bagian yang masih ada; dan, yang paling penting untuk program pertusis, membuat komitmen untuk melakukan penelitian mutakhir. ” Keberhasilan kampanye pencegahan difteri pada tahun 1920-an menjadi preseden dengan pengujian, pendidikan, dan vaksin yang tersedia untuk semua, terlepas dari pendapatan.

PTA, Kamar Dagang, dan Asosiasi Perawat Kunjungan semuanya mendukung birokrasi kesehatan kota dan negara bagian dalam upaya menemukan vaksin pertusis yang “efektif, aman, murah, dan mudah diproduksi”. Lusinan dokter setempat memberikan “piring batuk” diagnostik dari pasien. Upaya penjangkauan meluas ke kabupaten lokal dan mendaftarkan komisi dan administrasi kesejahteraan era Depresi, yang didanai dengan uang negara bagian dan federal. Krisis ekonomi menyebabkan banyak keluarga yang menerima bantuan dikunjungi oleh para profesional medis kota, kunci untuk memantau penyebaran penyakit.

Uji coba lapangan antara 1934 dan 1936 memiliki hasil yang sangat baik tetapi ditantang oleh para skeptis. “Kemungkinan besar kemungkinannya sangat bertentangan dengan eksperimen Miss Kendrick yang masuk akal,” tulis seorang ahli epidemiologi Johns Hopkins yang pada akhirnya “tidak dapat menemukan kesalahan yang dia harapkan,” tulis Shapiro-Shapin.

Divisi Produk Biologi, bagian dari departemen kesehatan negara bagian Michigan, memproduksi cukup vaksin untuk didistribusikan secara nasional pada tahun 1940. Hasilnya sangat bagus: Angka kematian karena batuk rejan turun dari 5,9 per 100.000 pada tahun 1934 menjadi kurang dari 1 per 100.000 pada tahun 1948 .

Meskipun batuk rejan masih bisa mematikan, dengan lebih dari 160.000 orang di seluruh dunia meninggal setiap tahun, Kendrick, Eldering, dan Gordon membantu meletakkan dasar bagi keberhasilan luar biasa dari vaksin pertusis.

Artikel asli: https://daily.jstor.org/how-three-women-led-the-fight-against-pertussis/

Oleh: Matthew Wills

Leave a Reply