Ilmu Untuk Sehat

PUBLIC INTELLECTUALS

C. Buddy Creech: Menjawab pertanyaan anda tentang vaksin

Buddy Creech, MD. - Pediatrics and Children's Hospital - Medical Center North. Buddy Creech, MD, will be profiled in Vanderbilt Medicine magazine as an alumni profile. Need a horizontal environmental portrait to run with the story.The photo will run 1/2 page, horizontal, in Vanderbilt Medicine. Looking for an interesting lab shot to reflect Dr. Creech's work with the Vanderbilt Vaccine Center. Photo by Joe Howell

Ahli vaksin C. Buddy Creech membahas vaksinasi, disparitas rasial, dan pelajaran yang kita dapati setelah setahun COVID 19.

Pada masa awal pandemi virus corona, ahli penyakit menular C. Buddy Creech terkena virus corona, demikian pula istri dan ketiga anaknya. Masing-masing anggota keluarga terkena dengan cara yang berbeda, ada yang lebih parah dan ada yang ringan. Creech menulis pada esai yang diterbitkan Oktober 2020 oleh Fakultas Kedokteran Vanderbilt tentang pengalaman bervariasi keluarganya “mengilustrasikan spektrum penyakit yang luas yang disebabkan oleh virus tersebut.”

Para peneliti seperti Creech telah mempelajari banyak hal tentang virus aneh ini dalam tahun sejak perang melawan COVID secara global dimulai. Mereka telah mengembangkan sejumlah senjata dan taktik untuk menangkal COVID. Masker, misalnya, masih relevan, kata Creech, demikian pula halnya dengan Remdesivir. Yang paling penting, vaksin melawan COVID telah dikembangkan dan disetujui untuk penggunaan darurat dengan kecepatan yang menembus catatan rekor. Tiga bulan memasuki upaya vaksinasi di Amerika Serikat, sekitar 25 persen dari populasi AS setidaknya telah mendapatkan satu dosis dari salah satu vaksin yang tersedia. Pusat Penelitian Pew melaporkan bahwa 69 persen warga Amerika ingin dapat vaksinasi, suatu peningkatan dari angka 60 persen di November 2020.

Ras memainkan peranan dalam siapa yang mendapatkan vaksin. Lebih banyak orang Amerika kulit putih yang divaksinasi daripada kulit berwarna, bahkan saat Kulit Hitam dan Hispanik secara tak proporsional lebih terdampak oleh virus. Sebagai direktur dari Program Riset Vaksin Universitas Vanderbilt, Creech dan timnya telah mengupayakan sejumlah cara untuk membantu mengurangi disparitas rasial, tapi seperti yang ia katakan “Kita banyak salah melangkah, sekitar 50 atau 75 tahun lalu, dan kita harus memulihkan itu. Dan itu membutuhkan komunikasi; butuh kepercayaan; dan butuh transparansi.”

Saya berbicara dengan Creech tentang apa yang telah kita pelajari tentang virus ini sejak pandemi bermulai, bagaimana membuat akses vasin lebih merata, dan apakah ada atau tidak vaksin untuk anak di waktu yang akan datang, dan mengapa ia mendeskripsikan saat ini sebagai saat emas dalam ilmu vaksinologi.

Yvonne Bang: Pada sebuah esai yang diterbitkan Oktober 2020, anda berbagi pengalaman anda terpapar COVID pada masa awal pandemi. Begitu banyak hal yang berubah dalam tahun sejak anda pulih. Apa pemikiran anda tentang apa yang telah dicapai dalam waktu itu dan apa yang anda ketahui sekarang tentang bagaimana virus ini bekerja?

C. Buddy Creech: Saya pikir satu hal yang kita pahami adalah bahwa virus ini tidak akan pergi dengan sendirinya. Ada beberapa yang berpikir mungkin ini akan hilang sendiri seperti SARS awal 2000an dimana saat itu lumayan mengancam kesehatan manusia, dan tiba tiba saja, menghilang dengan sendirinya. Saya pikir banyak orang berharap itu yang akan terjadi. Nyatanya tidak.

Hal yang kedua adalah bahwa kita tidak pernah secara historis bisa membuktikan bahwa mengenakan masker adalah sesuatu yang memberi manfaat diluar dari sistem kesehatan. Kita mempelajarinya untuk influenza dan untuk virus pernapasan lainnya, dan saya pikir bahwa itu membentuk dasar dari sikap awal kesehatan masyarakat kita di awal pandemi, di februari dan awal Maret. Tapi lalu saya berpikir menjadi jelas bahwa masyarakat banyak menganggap serius upaya penjarakan ini dan mengenakan masker telah benar-benar mengurangi penyakit. Dan jika kita melihat ke irama pandemi sepanjang tahun, Anda melihat kenaikan dan penurunan ini yang sering kali berkorelasi dengan kepatuhan komunitas lokal kita terhadap tindakan dasar ini.

Mengenakan masker masih menjadi isu yang panas di masyarakat.

Sejujurnya, saya tidak menyukai masker. Tidak ada yang menyukai masker. Pertanyaannya adalah apakah ada cukup bukti untuk menyarankan penggunaannya dan kemudian untuk mengamanatkan penggunaannya. Saat kita melihat ke belakang, saya berharap kita akan menyadari bahwa cara kita mengirim pesan sangat penting bagi mereka yang berada di luar sistem perawatan kesehatan. Saya berharap kita dapat melihat ke belakang dan mengatakan bahwa kita harus sangat transparan dengan sains kita. Ketika ada masalah, kita perlu berbicara secara terang-terangan kepada orang-orang; ketika ada kekurangan informasi, kita perlu berbicara dengan jelas, dan kemudian kita dapat mengajukan banding untuk tujuan kita bersama. Saya pikir kami akan melihat ke belakang dan berharap bahwa pesan awal kami adalah: kami tidak tahu pasti apakah ini akan berhasil, tetapi kami pikir itu akan berhasil, jadi bisakah semua orang masuk dan melakukan ini sebentar dan mari kita lihat jika itu bekerja.

Itu adalah model yang sangat berbeda dari percabangan yang kami miliki, yang mengatakan bahwa masker melanggar kebebasan pribadi saya, versus, jika Anda tidak memakai masker berarti membunuh orang. Ekstrem itu tidak membantu ketika kita berurusan dengan 60% di tengah. Mudah-mudahan apa yang akan kita lihat adalah kita dapat mengurangi beberapa dari masalah ini dengan semakin banyaknya orang yang divaksinasi.

Banyak orang masih khawatir tentang seberapa cepat vaksin COVID dikembangkan. Faktor apa yang mempercepat pengembangan vaksin?

Ketiga kategori tersebut adalah uang, waktu, dan kebanggaan. Kami menuangkan sejumlah besar sumber daya ke dalam hal ini dari sudut pandang keuangan. Kami menyediakan dana untuk situs penelitian yang diperlukan untuk melakukan uji klinis ini. Kami memberikan mitigasi risiko kepada produsen, kepada mitra industri di farmasi ini, untuk membuat vaksin tanpa merasa bahwa garis keuntungan mereka akan hancur. Bukan hanya pada mereka. Kami mendanai uji coba di tingkat publik. Kami membeli vaksin bahkan sebelum terbukti efektif. Jadi, beberapa di antaranya adalah investasi finansial.

Kedua adalah waktu, dan masalah waktu itu sangat penting. Selama setahun terakhir, kami makan, tidur, memvaksinasi — itulah ritme kami. Dan ini merupakan tahun yang sangat penting bagi COVID. Memang penyakit lain, uji klinis lain, telah mengambil kursi belakang, dan memang begitulah adanya. Tapi itu menunjukkan kepada kita apa yang bisa kita lakukan ketika kita terlalu fokus pada satu patogen atau satu penyakit. Ini menarik, dan mungkin ini model yang ingin kami kejar untuk momok lain di dunia.

Yang ketiga adalah salah satu yang dengan bercanda saya katakan: kesombongan. Tapi pada dasarnya itu adalah upaya gabungan. Ketika semua hidung kita mengarah ke arah yang sama, kita benar-benar dapat melakukan beberapa hal baik. Dan apakah itu Merck yang datang bersama dan membantu membuat vaksin Johnson & Johnson, apakah itu Pfizer dan BioNTech berkumpul dan menjalin kolaborasi, saya pikir bagian lainnya menyediakan penemuan sains dasar yang sangat penting yang telah terjadi dalam 20 tahun terakhir.

Jadi, misalnya, kisah yang ingin saya ceritakan tentang vaksin mRNA adalah bahwa ini tidak terjadi dengan cepat — dibutuhkan waktu 20 tahun. Sudah 20 tahun sejak kami mengetahui bahwa lonjakan protein adalah bagian terpenting virus dari sudut pandang kekebalan, dan faktanya, bentuk protein sebelum virus masuk ke sel Anda yang benar-benar kami butuhkan untuk membuat respons kekebalan. untuk. Butuh beberapa waktu untuk memikirkan bagaimana menstabilkan bentuk protein itu. Tetapi Barney Graham dan rekan-rekannya di NIH menemukan jawabannya.

Pada saat yang sama, kami telah mengerjakan vaksin mRNA selama bertahun-tahun untuk berbagai aplikasi. Jadi, mengambil 20 tahun di masing-masing dari dua kolom itu, dan kemudian menambahkan kebanggaan dan menghilangkan penghalang dan membanting keduanya bersama-sama, sekarang tiba-tiba kami memiliki dua vaksin mRNA untuk protein lonjakan. Saya pikir itu luar biasa.

Anda sudah pernah kena COVID. Apakah anda divaksin, dan apakah sebaiknya yang lain yang sudah kena COVID juga divaksin?

Ya, saya pikir mereka harus melakukannya. Saya sudah divaksinasi. Variabilitas dalam ketahanan respon imun setelah penyakit sangat penting. Jadi, bahkan di keluarga saya sendiri, ada tiga dari kami, dari lima kami, yang memiliki antibodi yang diukur di laboratorium penelitian kami. Anak perempuan saya hampir tidak mengidap penyakit, mungkin merasa tidak enak selama satu atau dua hari, dan tingkat [antibodi] -nya empat kali normal. Dan kemudian istri saya, yang sakit selama sekitar seminggu, penyakit seperti flu, kehilangan indra penciumannya, dia 70 kali, jadi miliknya 7.000. Punyaku 25.000, dan aku yang paling sakit di kelompok kami, demam selama lebih dari dua minggu. Jadi kita tahu bahwa tingkat keparahan infeksi berhubungan dengan tingginya respon imun.

Jadi, hanya mendapat hasil positif tidak berarti banyak bagi saya. Apa yang menurut saya perlu kita lakukan adalah: mereka yang pernah menderita penyakit ringan, mereka benar-benar perlu divaksinasi. Kita mungkin sampai pada titik di mana kita menyadari bahwa mereka dengan penyakit yang lebih berat atau lebih parah, mungkin hanya membutuhkan satu dosis. Tapi saya masih berpikir bahwa dorongan itu sangat penting, terutama karena kita melihat varian ini muncul yang mungkin membutuhkan lebih banyak antibodi yang bersirkulasi untuk menjadi pelindung; dan karena kita mungkin akan melihat hal-hal — seperti penularan atau infeksi tanpa gejala — [yang] akan dicegah lebih lama ketika kita memiliki tingkatan antibodi yang lebih tinggi.

Apakah vaksin melindungi orang dari varian COVID?

Ya. Kami memiliki bukti tidak langsung dalam uji klinis dari studi Pfizer dan Moderna, karena mereka dilakukan sebelum varian ini benar-benar mengakar. Tetapi serum dari orang-orang ini menetralkan virus dalam tes laboratorium. Kemudian, saat kami melihatnya diluncurkan di alam liar, kami pasti melihat penurunan aktivitas penyakit bahkan di area yang variannya berlimpah.

Kajian Johnson & Johnson memberi kita bukti langsung, khususnya varian yang beredar di Brazil dan B.1.351 yang beredar di Afrika Selatan. Ada kemanjuran 100% melawan rawat inap terkait COVID dalam kematian, bahkan ketika varian itu mewakili lebih dari 90% strain yang beredar. Jadi, saya pikir itu memberi kita bukti paling langsung bahwa vaksin khusus ini, bagaimanapun cara pengirimannya, apakah itu mRNA atau vektor virus, akan melindungi dari penyakit parah karena variannya.

Sebagian dari pekerjaan Anda melibatkan pengujian kekebalan pasien yang telah pulih dari virus. Apa yang berbeda tentang kekebalan melalui vaksin dan bagaimana respons tubuh alami terhadap virus korona baru? Kami tahu vaksin mRNA bekerja dengan cara tertentu. Apakah tubuh manusia juga bekerja seperti itu?

Ketika Anda melihat virus corona secara alami, Anda tidak hanya membuat respons kekebalan terhadap lonjakan protein, tetapi juga sejumlah protein penting lainnya yang ada di dalam virus. Kami tidak tahu apa kontribusi relatif dari masing-masing protein tersebut terhadap penyakit yang terjadi, tetapi yang kami ketahui adalah bahwa jika Anda kebal terhadap protein lonjakan, itu melindungi Anda dan kami tahu bahwa setelah infeksi, protein lonjakan memiliki terbukti sebagai protein virus yang dominan imun. Jadi hal itu penting.

Alasan saya pikir kami begitu sukses dengan vaksin yang telah ada sejauh ini, adalah karena kami menyajikan, kepada tubuh Anda, kode genetik yang sesuai dengan protein lonjakan itu, dan tubuh Anda membuat protein itu seperti itu. akan dilakukan jika terinfeksi oleh COVID, tetapi kami tidak membiarkannya melihat virus lainnya. Jadi, Anda tidak bisa mendapatkan COVID dari vaksin, tentu saja, dan itu tidak akan terus membuat protein itu. Tetapi sangat menarik bahwa kami dapat mengubah sel otot deltoid, tempat Anda mendapatkan suntikan, kami dapat mengubahnya menjadi pabrik pembuatan vaksin ini.

Anda pikirkan tentang vaksin lain, di mana kita harus menumbuhkannya dalam telur ayam atau kita harus membuatnya di semacam fasilitas manufaktur di Michigan. Ini berbeda karena, ketika kita membuatnya seperti itu, kita harus memastikan bahwa proteinnya terlipat dengan benar; kita harus memastikan bahwa itu murni; kita harus memastikan bahwa semuanya berjalan sebagaimana mestinya. Dalam sistem ini, mRNA dan sistem vektor virus, kita memberikan resep pada tubuh kita; itu akan berhasil karena itulah yang dilakukannya.

Jadi, jika Anda mau, kemurnian vaksin, itu hanya cara yang mudah untuk memberi tahu tubuh Anda, “Saya akan menipu Anda selama beberapa jam untuk berpikir bahwa Anda terinfeksi virus ini.” Anda mungkin mengalami sedikit demam, mungkin Anda akan mengalami sakit jantung dan beberapa merasa tidak enak selama sehari. Kemudian ini akan berakhir dan karena kami memberi Anda hanya satu target, Anda sekarang akan kebal dan Anda akan pulih dengan sangat cepat dari gejala tersebut. Ini adalah strategi yang brilian, dan saya pikir itulah mengapa saya menyebut saat ini bagi kita sebagai awal dari zaman keemasan vaksinologi, karena ini adalah alat yang akan digunakan untuk sejumlah patogen.

Vaksin yang beredar saat ini belum diberi persetujuan darurat FDA untuk digunakan dengan anak-anak, atau persetujuan apa pun untuk digunakan dengan anak-anak, menurut Anda apa langkah selanjutnya sejauh menyangkut vaksinasi anak?

Nah, Anda harus menyadari bahwa anak-anak kurang terpengaruh dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih tua dan mereka yang memiliki masalah medis yang berkelanjutan. Dan saat kami melihat anak-anak terpengaruh, kami melihat dua hal, kami melihat jenis penyakit orang dewasa dan orang-orang dengan masalah medis yang mendasarinya, terutama obesitas, dan yang kedua adalah kami melihat sindrom peradangan multisistem yang mirip dengan penyakit Kawasaki. Jadi, itu adalah dua hal yang sangat penting bagi kami.

Kita juga tahu bahwa, secara sosial, memvaksinasi anak-anak akan memberikan perlindungan yang lebih baik di sekitar orang dewasa kita yang lebih tua seperti kakek-nenek, tetapi juga di sekitar anggota penting dari komunitas kita seperti guru dan orang lain. Jadi, menurut saya penting bagi kita untuk memahami bagaimana kita dapat menyebarkan vaksin pada anak-anak dan kemudian, setelah kita tahu bahwa kita bisa, kita dapat membuat keputusan tentang apakah kita harus melakukannya.

Kami tahu bahwa kami dapat memberikan vaksin Pfizer hingga usia 16 tahun. Kami tahu bahwa Pfizer dan Moderna telah mempelajari vaksin hingga usia 12 tahun, dan telah menyelesaikan pendaftaran untuk studi mereka di kelompok remaja. Itu adalah langkah pertama, karena menurut saya mungkin paling penting bagi kita untuk mendapatkan vaksinasi remaja. Dan kita mungkin dapat melihat remaja yang divaksinasi pada musim panas ini, dan saya pikir itu adalah langkah selanjutnya yang sangat ampuh.

Langkah selanjutnya adalah mempelajari vaksin dengan mantap dan metodis pada kelompok usia anak yang berbeda sehingga kami dapat dengan hati-hati menentukan apakah profil efek samping terlihat sama atau tidak. Mungkin mereka memiliki lebih sedikit efek samping daripada orang dewasa, mungkin mereka memiliki efek samping yang berbeda dari orang dewasa. Tentu dengan vaksin flu, kita mungkin melihat lebih banyak demam pada anak-anak, sedangkan kita melihat lebih banyak nyeri lengan pada orang dewasa. Jadi, itu satu masalah.

Kemudian yang kedua adalah, kita harus melihat konsekuensi imunologis dari vaksinasi. Apakah mereka membuat respons imun yang sama? Apakah kita perlu menggunakan dosis yang lebih kecil? Apakah kita hanya perlu menggunakan satu dosis? Apakah kita membutuhkan dua? Apakah kita membutuhkan tiga? Ada banyak pertanyaan yang belum terjawab terkait dengan anak-anak yang lebih kecil yang akan kita bahas sebentar lagi.

Salah satu hal tentang respons anak-anak terhadap COVID adalah sistem kekebalan mereka menanganinya secara berbeda. Ini telah digambarkan sebagai “sistem kekebalan bawaan”. Apakah sistem kekebalan anak-anak yang relatif “belum matang” memiliki lebih banyak efek perlindungan dan dapatkah Anda menjelaskan kapan respons sistem kekebalan bawaan mulai berkembang?

Itu pertanyaan penting. Setiap orang memiliki respons imun bawaan yang tidak pernah hilang. Pikirkan seperti ini: di setiap sel tubuh kita, kecuali sel darah merah, kita selalu berpatroli untuk menemukan hal-hal yang bukan kita. Contoh yang sering saya berikan kepada orang-orang adalah ketika Anda mengajari teller bank cara mengenali uang palsu, cara Anda mengajari mereka itu bukan dengan mengetahui semua strategi palsu, tetapi mengajari mereka apa yang sebenarnya begitu baik sehingga ketika ada sesuatu yang berbeda dari itu, ia mengibarkan bendera. Dan kemudian dapat dilihat dengan lebih cermat, lalu Anda dapat berkata, “Oh, tunggu, tidak apa-apa, tidak apa-apa.” Atau Anda dapat berkata, “Aduh, ini sesuatu yang harus saya pedulikan.” Itulah peran dari respon imun bawaan, untuk hanya berpatroli untuk hal-hal yang terlihat tidak benar, untuk hal-hal yang tidak kita buat, seperti flagela yang ada di protozoa, atau untaian DNA yang hanya dibuat oleh bakteri, atau Untaian RNA yang hanya dibuat oleh virus. Kami selalu berpatroli untuk itu.

Untuk anak-anak dan orang dewasa, mungkin dasar dari profil efek samping yang kita lihat setelah vaksinasi adalah respons imun bawaan yang dipicu untuk mengatakan, “Anda baru saja menunjukkan kepada saya sesuatu yang saya tidak yakin harus melakukan apa, jadi saya pergi untuk membuat peradangan dan selama beberapa hari berikutnya saya akan menggunakan respons imun adaptif saya. ” Itulah bawaan dan adaptif. “Saya akan menggunakan respons imun adaptif saya dan melakukan beberapa hal di sini.”

Kembali ke anak-anak. Di mana anak-anak sangat penting mungkin di dua atau tiga area. Nomor satu, mereka tidak membuat, menurut kami, reseptor ACE2 sebanyak itu yang berfungsi sebagai stasiun dok untuk virus. Secara keseluruhan, mereka berisiko lebih rendah terkena penyakit, jadi itu mungkin salah satu alasan mengapa ada serum yang berbeda. Selain itu, mereka tidak memiliki beberapa penyakit penyerta yang mendasari, jadi mereka tidak memiliki peradangan kronis yang mungkin menjadi penyebab sistem kekebalan beberapa orang menjadi rusak dengan COVID. Lalu ketiga, mereka terus-menerus melihat virus corona, karena itu mungkin penyebab 25% hingga 30% dari flu biasa. Mereka baru-baru ini melihat virus Corona lain dan oleh karena itu mereka mungkin memiliki kekebalan yang cukup baik karena mereka baru saja melihatnya untuk pertama kali.

Semua faktor tersebut dapat menyebabkan anak-anak kecil kemungkinannya terkena penyakit parah akibat COVID. Mengapa itu penting adalah, ketika kami mendapatkan vaksin, kami ingin memastikan bahwa kami tidak mengganggu jenis normal kekebalan virus corona yang terjadi melalui paparan alami terhadap virus yang biasanya mudah dikendalikan.

Orang kulit berwarna menerima vaksin pada tingkat yang jauh lebih rendah. Karena orang kulit berwarna telah terpengaruh oleh virus secara tidak proporsional, distribusi vaksin yang adil adalah kuncinya. Bagaimana kita dapat membuat distribusi vaksin di seluruh Amerika Serikat lebih adil untuk semua orang?

Saya pikir kami benar-benar mengerjakan ini dan ini sangat menantang. Kami memiliki grup di sini di Vanderbilt, dipimpin oleh Consuelo Wilkins, yang sangat berdedikasi untuk ini sekarang karena kami ingin memastikan bahwa akses ke vaksin tidak terbatas pada mereka yang memiliki pengetahuan perawatan kesehatan yang sangat tinggi, atau literasi tentang cara bermain game. sistem dalam hal cara mendapatkan akses. Kami benar-benar ingin vaksin dapat diberikan kepada mereka yang terkena dampak secara tidak proporsional. Itu sebagian besar terjadi dalam populasi Hispanik dan Kulit Hitam kami, karena berbagai alasan yang tidak sepenuhnya kami pahami.

Menurut saya ini menantang, salah satu hal yang sangat kami fokuskan selama pengembangan vaksin adalah memastikan bahwa kami memiliki keragaman dalam peserta uji klinis kami. Dan bukan hanya keragaman ras dan etnis, tetapi keragaman sosio-ekonomi, keragaman masalah medis, banyak faktor, karena kami ingin orang-orang berkata, ketika mereka mendaftar untuk mendapatkan vaksin, “Seseorang yang sangat mirip dengan saya terlibat dalam uji klinis , dan oleh karena itu saya dapat memiliki keyakinan bahwa segala sesuatunya sedang naik daun. ”

Saya pikir itu sangat penting bagi kami untuk bergerak maju. Saya rasa kita telah bertahun-tahun salah langkah, sejak 50 hingga 75 tahun yang lalu, yang harus kita pulihkan. Dan itu hanya membutuhkan komunikasi, dibutuhkan kepercayaan, dibutuhkan transparansi, dan dibutuhkan intensionalitas. Dan itulah yang kami coba lakukan secara lokal, dan saya akan memberi tahu Anda bahwa kami sangat bangga dengan fakta bahwa dalam studi Moderna fase ketiga, kami merekrut jauh lebih sedikit individu kulit putih non-Hispanik daripada biasanya, karena kami mencoba untuk sangat sengaja tentang itu.

Sekitar sepertiga orang Amerika mengatakan mereka tidak mungkin atau ragu untuk mendapatkan vaksin, karena berbagai alasan. Kepercayaan, yang Anda sebutkan, adalah kuncinya. Menurut Anda, apa yang penting bagi individu yang ragu untuk mengetahui tentang vaksin?

Sekali lagi, ini tergantung pada kepercayaan dan komunikasi. Ketika saya bertemu dengan individu, baik itu di gereja saya atau kelompok teman, yang ragu-ragu tentang vaksin, saya hanya bertanya apa kekhawatiran mereka. Jika masalahnya, saya pikir ada microchip di dalamnya, maka saya memiliki pendekatan yang sangat berbeda dibandingkan jika mereka berkata, “Saya sangat khawatir tentang masalah kehamilan.” Atau “Saya sangat khawatir tentang profil efek sampingnya”. Atau apa yang Anda miliki. Saya pikir itu harus dipersonalisasi. Saya pikir kita perlu melatih para dokter dan petugas kesehatan masyarakat untuk dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan yang sangat spesifik ini.

Tidak ada yang lebih pribadi daripada kesehatan kita sendiri, jadi kemampuan saya untuk memberikan jawaban satu ukuran untuk semua mungkin tidak adil, bukan? Karena setiap orang memiliki pertanyaan masing-masing.
Mudah-mudahan saya bisa memberikan fakta. Beberapa memiliki ketakutan akan hal yang tidak diketahui dan itu lebih sulit, karena masih ada hal-hal yang belum kita ketahui tentang vaksin ini. Kurang dari setahun yang lalu peserta pertama menerima vaksin ini. Dan kemudian kita masuk ke perhitungan manfaat risiko, bukan? Jika Anda berusia 18 tahun, individu yang sehat, berat badan normal yang berpikir untuk mendapatkan vaksin tetapi memiliki kekhawatiran, kita mungkin punya waktu untuk memikirkannya dan membicarakannya. Jika Anda berusia 45 tahun, petugas kesehatan obesitas yang memiliki tekanan darah tinggi, itu perhitungan risikonya berbeda, jadi kami perlu melakukan percakapan yang berbeda dalam hal urgensinya.

Saya pikir, untuk sebagian besar, mereka yang memiliki faktor risiko tinggi untuk COVID, kami tidak melihat keraguan. Saat kami melihat keragu-raguan ada pada mereka yang telah mengidentifikasi, berpotensi dengan benar, bahwa mereka tidak berisiko tertinggi untuk mengalami komplikasi. Saya pikir kita dapat melakukan percakapan yang berbeda di sana. Pada akhirnya, kita akan melewati pandemi ini lebih cepat, semakin cepat kita dapat memvaksinasi semua orang.

Apakah keefektifan vaksin meningkat jika dosis tersebar lebih dari jangka waktu yang disarankan?

Kathy Edwards, mentor saya, menyukai ungkapan yang menjadi populer di sini di Vanderbilt, “Sistem kekebalan Anda seperti ibu mertua Anda, tidak pernah lupa,” jadi jika itu pernah digunakan, itu harus dikaitkan dengan Kathy. Masalahnya adalah kapan pun Anda dapat membatasi vaksin, Anda biasanya mendapatkan respons yang lebih baik dan lebih tahan lama. Dan itu berlaku untuk banyak vaksin yang berbeda. Masalahnya adalah, Anda juga memperpanjang waktu di mana seseorang mungkin rentan terhadap infeksi. Jika ini hanya virus lama, bukan masalah besar, ya, berikan pada hari pertama dan kemudian berikan enam bulan kemudian dan dapatkan dorongan, benar-benar baik-baik saja.

Tetapi jika Anda mencoba membuat orang terlindungi dari virus yang berpotensi fatal, berikan waktu tiga, empat minggu antara dan lakukan yang terbaik, bukan? Jadi, alasan kami melakukannya dengan selisih sebulan adalah karena tiga hingga empat minggu mungkin adalah waktu tercepat yang kami inginkan. Di situlah tempatnya sekarang. Ini juga harus memberikan dorongan kepada orang-orang bahwa, jika mereka tidak dapat melakukan tindak lanjut kedua, tidak apa-apa jika mereka terlambat sedikit, itu tidak akan merugikan apa pun.

Apa pendapat Anda tentang mencapai “kekebalan kelompok,” berapa persen orang yang divaksinasi? Dan kapan kita bisa mencapai itu?

Ya, jawabannya adalah kami tidak tahu! Kami mengambil banyak petunjuk dari negara-negara kecil dan komunitas kecil di mana vaksin berjalan dengan sangat baik, seperti Israel. Dan saat kita melihat kelompok-kelompok itu mendapatkan vaksinasi 40%, 50%, 60%, saya yakin kita akan melihat penurunan yang luar biasa di area itu. Saya pikir hal lain yang dapat kita lihat adalah, jika kita dapat mengetahui berapa banyak dari 60+ tahun kita yang divaksinasi, 70+ tahun yang divaksinasi, dan kemudian melihat tingkat penyakit di komunitas tersebut, saya pikir itu juga akan terjadi. ceritakan banyak tentang peran kekebalan populasi.

Saya berasumsi bahwa itu harus lebih dari 50% untuk bekerja. Mungkin perlu sekitar 70% atau 80%. Namun perlu diingat, tujuan kita bukanlah mencegah semua orang terkena infeksi — itu mungkin tidak mungkin, ini adalah virus pernapasan, itu sangat sulit. Tujuan kami adalah membuat orang tidak masuk rumah sakit dan mencegah kasus COVID yang fatal. Tingkat penyakit secara keseluruhan sedikit kurang penting daripada tingkat rawat inap, kematian, dan komplikasi COVID.

Saya pikir yang harus kita lakukan adalah terlalu fokus pada mereka yang berisiko tinggi terkena penyakit. Itulah yang selama ini kami lakukan. Dan kemudian saya pikir kita akan melihat penurunan berkelanjutan dalam aktivitas penyakit. Ketika itu terjadi, kami dapat terus membuka kembali hal-hal dengan cara yang sangat mendalam, tidak hanya bagi mereka yang divaksinasi, tetapi juga bagi mereka yang memiliki risiko komplikasi paling rendah.

Akankah COVID ini menjadi endemik yang terus beredar dari tahun ke tahun?

Saya pribadi berpikir itu akan terjadi. Saya pikir virus ini terlalu bagus dalam beradaptasi dengan inang manusia dan setiap indikasi akan menunjukkan bahwa itu mungkin menjadi virus korona kelima yang beredar. Dan sekali lagi, jika virus ini hanya menyebabkan masalah saat pertama kali Anda melihatnya, itu adalah pandemi yang dapat kita atasi. Jika terus menimbulkan masalah, itu menjadi sedikit lebih menantang. Tetapi setiap indikasi adalah bahwa virus ini akan bersama kita untuk waktu yang cukup lama, yang merupakan alasan lebih untuk mendapatkan vaksinasi.

artikel asli: https://daily.jstor.org/c-buddy-creech-your-vaccine-questions-answered/

oleh: Yvonne Bang

Leave a Reply