Ilmu Untuk Sehat

HEALTH

Seberapa pemberanikah seharusnya seorang perawat?

Menurut tiga peneliti, meminta para profesional perawatan kesehatan untuk benar-benar tidak mementingkan diri sendiri adalah tuntutan yang berat.

Sejak awal pandemi, kami telah mendengar banyak tentang keberanian perawat dan petugas kesehatan lainnya. Tetapi seperti yang dikatakan oleh pakar etika kedokteran Ann B. Hamric, John D. Arras, dan Margaret E. Mohrmann dalam makalah tahun 2015, berbicara tentang keberanian dalam keperawatan bisa menjadi pedang bermata dua.

Hamric, Arras, dan Mohrmann menggambarkan keberanian dalam hal etika kebajikan Aristotelian. Pada dasarnya, orang yang berani mengambil tindakan yang disengaja dalam mengejar tujuan yang berharga terlepas dari kesulitan, rasa sakit, atau bahaya. Para profesional medis yang membantu orang-orang dengan penyakit menular dan mematikan menunjukkan keberanian yang nyata, tulis mereka. Begitu juga perawat yang berbicara tentang praktik medis yang tidak aman di institusi mereka dengan risiko dipecat.

Jenis keberanian lain yang dibutuhkan para profesional medis adalah “ketabahan untuk mengambil risiko kesalahan dan kegagalan,” tulis para penulis. “Dokter membutuhkan keberanian untuk secara kompeten memenuhi kewajiban mereka yang tak terhindarkan untuk memutuskan dan bertindak meskipun ada ketidakpastian yang tidak dapat direduksi.”

Dalam pandangan Aristoteles, keberanian adalah jalan tengah antara ekstrem kepengecutan dan tindakan sembrono dan sembrono. Seorang profesional medis mungkin gagal untuk bertindak dengan berani dengan mundur dalam menghadapi pilihan yang sulit, tetapi yang lain mungkin juga gagal karena melakukan kesalahan dengan keyakinan yang tidak tepat.

Dilihat dengan cara ini, keberanian tampaknya menjadi kebajikan individu yang terpuji. Tapi itu tidak memberitahu kita bagaimana institusi seperti rumah sakit atau kelompok profesional seperti asosiasi perawat harus memikirkannya. Sebagai contoh, penulis berpendapat, seorang perawat atau dokter mungkin membuat pilihan yang berani secara heroik untuk bergabung di garis depan perang melawan Ebola, tetapi hal itu tidak boleh dilihat sebagai kewajiban profesional universal.

“Orang-orang ini tidak hanya memiliki kewajiban kepada pasien mereka, tetapi dalam banyak kasus mereka juga memiliki kewajiban terhadap pasangan, pasangan, dan anak-anak mereka, dan setiap petugas kesehatan mungkin juga secara moral menempatkan hidupnya sendiri di atas pasien,” tulis mereka.

Dilema moral profesional yang berbeda muncul dalam kasus tanggapan perawat terhadap pelanggaran etika dalam institusi mereka. Para penulis mencatat bahwa literatur keperawatan sering meminta perawat untuk berani menghadapi masalah ini. Namun ini dapat menciptakan situasi yang tidak menguntungkan bagi perawat. Mereka yang menolak untuk angkat bicara mungkin merasakan tekanan moral, memandang diri mereka sebagai pengecut. Tetapi berbicara dapat mengakibatkan bahaya nyata, seperti pengucilan dari rekan kerja dan perpecahan dalam tim. Beberapa orang mungkin juga mengartikan seruan untuk berani sebagai dorongan untuk memecahkan masalah melalui konfrontasi, yang bisa berujung pada keberanian yang membabi buta. Dalam beberapa situasi, kebajikan yang dibutuhkan mungkin bukan keberanian tetapi kebijaksanaan atau belas kasih.

Daripada berfokus pada mendorong perilaku berani dalam situasi ini, penulis berpendapat, lembaga dan kelompok profesional harus fokus pada mengatasi sistem disfungsional dan ketidakseimbangan kekuasaan yang membuat pelanggaran etika lebih mungkin terjadi.

“Yang pasti, keberanian harus dirayakan,” tulis para penulis. “Tetapi menuntut keberanian individu bukanlah pengganti keadilan institusional.”

Dalam momen respons kita sendiri yang gagal terhadap pandemi di banyak tingkat institusional, itu mungkin beresonansi dengan beberapa perawat dengan cara baru.

Artikel asli: https://daily.jstor.org/how-courageous-should-nurses-have-to-be/
Oleh: Livia Gershon

Leave a Reply